28 November 2009

SEPI DI KUALA LUMPUR

SEPI DI KUALA LUMPUR

Semalam aku tidak melihat apa
Yang ku lihat hanyalah gelap malam
Tanpa kerlipan bintang
Tanpa sinaran bulan

Pada waktu siang
Aku memandu mobil
Melewati batas-batas kota yang kejam
Kerana ku lihat seorang pengemis
Berbaju robak, tiada siapa yang simpati

Ketika aku berhenti di pinggir kota
Aku dapat melihat
Sepasang kekasih mesra
Entah dari mana datangnya
Berpegangan tangan disaksikan burung gagak
Yang turut kelaparan di kota

Aku tidak tahu
Kenapa Kuala Lumpur begitu sepi
Atau aku sebenarnya sepi dalam keriuhannya.

Ibrahim
Universiti Malaya.

2 ulasan:

NOR FATIHAH AHMAD @ MOHD NOOR berkata...

Zikir Penawar paling mujarab mengubati hati yang kesepian.

Manusia tidak terlepas daripada ujian dan dugaan hidup untuk menguji sejauh mana tahap kesabaran serta keimanan mereka. Dugaan yang datang juga peluang untuk bertanya diri adakah kita seorang yang sabar atau sebaliknya.

Keupayaan manusia sebagai khalifah memerlukan beberapa kekuatan antaranya kuat emosi dan jiwa sebagai faktor penting meneruskan tanggungjawab memakmurkan alam. Kekuatan dalaman juga penting sebagai benteng pertahanan kukuh dalam menghadapi rintangan hidup.

Allah memberi jaminan beruntungnya manusia yang menjaga dan menyucikan hati serta rugi mereka yang mengotorinya. Firman Allah bermaksud: “Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya (yang sedia bersih) bertambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan). Sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya (yang sedia bersih) itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).” (Surah al-Syams, ayat 9-10)

Dalam dunia semakin maju, hidup manusia pasti menghadapi pelbagai dugaan dan cabaran. Ujian ada kalanya membuat seseorang mudah tewas dan mengalah lantaran jiwa yang lemah. Kemewahan, kesusahan dan kesedihan juga ujian. Justeru, Islam mengatur kehidupan manusia dengan kaedah yang patut diamalkan dalam menghadapi ujian hidup.

Berzikir mengingati Allah adalah alternatif ke arah pembersihan dan ketenangan jiwa daripada segala kekalutan serta sifat mazmumah. Mengingati Allah ialah dengan mengagungkan-Nya, mengucap tasbih, tahmid dan takbir.

Termasuk dalam istilah zikrullah ialah mengerjakan solat, menghadiri majlis ilmu dan membaca al-Quran. Ini bererti seseorang hamba Allah perlu dan mesti melakukan perkara itu bagi memenuhi kriteria dan ciri zikrullah sebenar.

Zikrullah adalah penawar hati paling mujarab dalam memberi ketenangan jiwa bagi mengubat keresahan diri. Ini terbukti melalui firman Allah bermaksud: “Orang yang beriman itu tenang dan tenteram hati dengan zikrullah. Ketahuilah bahawa dengan zikrullah itu akan tenang tenteramlah hati-hati manusia.” (Surah al-Ra’d, ayat 28)

Sesungguhnya zikir boleh dilakukan sama ada bersendirian atau berjemaah, melalui lisan atau dengan hati. Imam al-Nawawi dalam kitabnya al-Azkar menyatakan zikir lisan atau hati paling afdal.

Zikir lisan ialah menyebut nama Allah berulang kali, menyebut sifat-Nya atau melafazkan puji kepada-Nya. Zikir dengan hati pula ialah menghadirkan kebesaran, keagungan, kehebatan, kemuliaan dan kesempurnaan Allah dalam diri dan jiwa sehingga hati sentiasa sibuk dengan mengingati Allah.

Seorang Insan berkata...

Saudari Nor Fatihah, terima kasih atas perkongsian yang diberikan.