16 Februari 2010

SEMUSIM LALU.. DISINI AKU BERMAIN..

Tahun 2010 nampaknya bermula sedih dan pilu. Ombak gelora keresahan dan tekanan di jiwa terus melanda tanpa henti. Bertiup dan terus memukul diri yang serba kerdil ini. Sesekali terfikir di hati bahawa hidup ini terlalu pahit. Sesekali terfikir bahawa hidup ini menyakitkan.
Meniti hari-hari yang semakin meningkat dan berlari pantas, mengalir deras... air mata sesekali tumpah ke bumi membasahi dan membanjiri kolam hati yang menyedihkan. Seperti hidup ini hilang dalam kecerahan siang sang mentari.
Tika ini aku merindui desa, kicauan burung dan tepi sungai tempat aku sering bermain tatkala kecilku.
Aku merindui lampaian daun kelapa di tepi rumah, angin bukit yang bertiup dan dingin malam di desa yang menusuk hingga ke hati dan mendamaikan tika pungguk melagukan iramanya yang tidak pernah berubah rentaknya.
Ibu, jika sampai waktunya aku akan kembali meninggalkan kota ini untuk kembali kepadamu.
Kamar Sepi..
Universiti Malaya

2 ulasan:

ijad berkata...

kenangan lama ya...

Cikgu Ibrahim berkata...

Saudara Ijad, terima kasih kerana menjadi pembaca blog saya.

Kenangan lama di desa tatkala kini kesedihan di kota.